Wednesday, April 22, 2009

dan ku biarkan

dan ku biarkan ..
dan ku biarkan diri dibasahi hujan ..
dan ku biarkan diri ditiupi angin malam ..

dan ku biarkan diri ini ..
dalam khayalan ..
yang bisa membuat ku tersenyum seperti dulu..
bila mimpi, hanya mimpi ..
air mata sentiasa menemani ..

dalam senyum aku terseksa ..
sumpah aku takbisa 
jauh dari kamu begini ..

dan ku biarkan diri ini ..
tersudut dalam gelap ..

nov 2008

Friday, April 17, 2009

the star in the sky

there is the star
up above in the sky
so bright & clear
and makes me smile while watching it

i dont want to catch the star in the sky
i just want to watch it over
every night untill i fall asleep
because it doesnt belong to me


Tuesday, April 14, 2009

pilihan

kalau kau ada pilihan
kiri atau kanan
mana satu kau mahu?

kiri
penuh cinta yg kau mahu
ada impian yg kau cari
tapi ada duka & bahagia
yang kadangkala buat kau mencarut

atau 

kanan
ada mereka-mereka yang kau sayangi
ada hidup yang kau impikan
tapi tiada cinta
yang kadangkala buat kau serabut

atau

kau pilih untuk terus ke depan
sendirian dalam hidup berliku
tanpa cinta
tanpa sahabat
cuma engkau & impian yang kau kejar
tiada luka mahupun bahagia
hanya ketenangan seperti yang pernah kau harap
takperlu menjaga hati sesiapa

kalau aku mahu 3 dalam 1?

Monday, April 13, 2009

rantai

tangan digari
kaki dirantai
enggan lepaskan
terkesima jua

hey hey, mahu apa?
sebegini rupa layanan?

terpaksa! terpaksa !
maaf saja boleh diluah 

hey hey, lepaskan?
buka ! buka ! buka !

maaf maaf maaf
ini yang terbaik.

Sunday, April 12, 2009

terbang tinggi

pernah tersekat di satu dahan
pernah selesa di satu kurungan
tapi akhirnya
pilih untuk terus berterbangan

aku lepaskan dari genggaman
aku biarkan kau bebas

terbanglah
terbanglah tinggi di angkasa
jangan sekali engkau kembali
kerana aku sudah melepaskan

Friday, April 10, 2009

monolog jiwa

kacau..
tiba-tiba menjadi sasau
kabut..
segala langkah ku serabut
jiwa..
tiba-tiba menjadi mental
jantung..
semakin berdetak sepantas kilat

mahu saja aku jerit
mahu saja aku pekik
yang aku risau akan kamu
yang aku fikir akan kamu

semakin aku bertarung dengan jiwa
semakin aku serabut dengan kata
semakin aku hilang dalam kelam